Serba Serbi Ramadan: Dari Ngabuburit Hingga Meriahnya Buka Bersama

14.29.00


Ramadan telah tiba!

Alhamdulillaah. Masih nggak nyangka aja bisa bertemu lagi dengannya di tahun ini. Serius. Kemarin waktu azan magrib rasanya pengen mbrebes mili, bersyukur banget bisa dipertemukan lagi dengan bulan penuh berkah dan ampunan ini huhuhu. Masyaa Allaah.

Ngomong-ngomong, apa sih hal yang khas ketika Ramadan telah tiba?

Kalau menurut saya, tentu saja selain momentum untuk memperbanyak ibadah adalah adanya momen ngabuburit dan juga buka puasa - buka bersama. Ehehe.

Ngabuburit versi saya, biasanya saya random, sih. Nggak ada agenda yang pasti, karena saya anaknya memang serandom itu wkwkwk. Mulai dari tilawah, bantu Ibuk, hingga sekadar jalan-jalan di Pasar Ramadan yang ada di kota saya, yang setiap tahunnya rutin diadakan di tempat yang sama.

Tentunya, ini menjadi ladang rezeki bagi penjual makanan dan minuman, karena yang saya lihat banyak yang ludes. Alhamdulillaah. Memang bulan penuh berkah tenan, gaes.


Sebenarnya, esensi dari ngabuburit sendiri itu adalah bagaimana cara kita memanfaatkan waktu setelah ashar hingga magrib tiba dengan mengisinya akan hal-hal yang bermanfaat. Syukur-syukur jika itu menambah pahala buat bekal disana nanti heuheuheu (berasa ustadzah banget ini omongannya ya wqwqwq).

Pasar Ramadan Blitar, tahun 2018

Kemudian ada yang namanya Buka Puasa atau Iftar. Nah, kebanyakan orang kalau buka puasa langsung deh... apapun diserbu. Mulai dari es, gorengan, nasi, hingga buah-buahan. Istilahnya, balas dendam. Karena udah menahan lapar dan dahaga hampir 14 jam.

Untuk orang dengan perut gampang begah seperti saya, ketika berbuka puasa saya hanya minum teh manis atau air putih aja. Gorengan udah mulai ngurangin. Makan nasinya abis selesai tarawih.

Karena memang salah satu target Ramadan saya tahun ini adalah mengonsumsi makanan sehat. Dengan cara perbanyak sayur, kurangi gorengan dan manis-manisan, dan tentunya mengontrol asupan kalori masuk.

Nggak beda jauh seperti hari-hari biasa sebelum puasa, sih. Toh, memang sama kok. Bedanya hanya ini bulan puasa. Nahan lapar. Nahan haus. Nahan kangen. Heuheu.

Bagi saya, Ramadan adalah sebuah momen untuk memaknai arti dari  kata "cukup". Dimulai dari pemilihan makanan ketika berbuka, yang menahan diri menuruti nafsu pengen makan ini itu. Eh tapi biasanya tuh ya, sebelum berbuka malah hawanya ingin makan ini itu. Tapi setelah berbuka, biasanya keinginan itu malah menguap, sih. Apa cuma saya aja ya, yang ngerasa seperti itu? Heuheu.

Intinya, cukupkan. Jangan berlebihan.

Hal yang ditunggu-tunggu lainnya adalah buber alias buka bersama! Wah, ini memang momen yang menyenangkan sekaligus bikin deg-degan juga, sih. Mengingat biasanya pada banyak yang ngajak mulai dari teman TK, SD, SMP, SMA, Kuliah, Geng A, Geng B, Geng C, yang ujung-ujungnya berakhir dengan sambatan, "Duitku entek, gaes!"

Dilema juga sebenarnya. Di satu sisi, pingin banget ikutan. Tapi disisi lain kok ya bikin kantong meronta-ronta. Hmm....

Hal yang sangat-sangat-sangat saya syukuri, saya tidak terlalu banyak agenda buka bersama! Entah ini saya yang tidak punya teman yang mengajak atau gimana, tapi beberapa tahun terakhir ini emang nggak terlalu banyak agenda buka bersama. Udah pada sibuk sendiri-sendiri, soalnya. Heuheu.

Tapi ada satu acara buka bersama yang memang saya nantikan setiap tahunnya, yaitu Agenda Buber SMA!

Sejak dinyatakan lulus dari SMA sekitar tahun 2014, kelas saya rutin mengadakan buka bersama. Dan gak tau kenapa, teman-teman kelas tuh selalu milih rumah saya sebagai tempat buka bersama. Hampir setiap tahun sejak tahun 2014 lalu hingga sekarang (cuma skip di tahun 2017 karena di rumah bener-bener repot huhu. Jadinya pindah ke tempat lain).

Untungnya sih, Ibuk seneng-seneng aja loh! Bahkan kadang malah kangen sama temen-temen. Puasaan gini justru nanyain, "Dhir, temenmu nggak ada acara buber?" wkwkwk.

Kalau disuruh milih, saya paling suka buka bersama yang diadakan di rumah sih daripada di lesehan/rumah makan. Karena apa?

Satu, lebih bebas. Nggak kepatok sama tempat yang terbatas. Plus bisa njegigisan bercanda sepuasnya kalau di rumah sendiri tuh.

Dua, nggak antre makanan nungguin terlalu lama. Biasanya kalau di rumah makan kan, harus menunggu giliran dengan rombongan lainnya. Kalau di rumah sendiri, paling antre apa coba? Estimasi waktu udah tentu lebih tepat daripada rumah makan yang antrenya bejibun.

Tiga, tempat salat! Udah deh ini bagi saya hal mutlak, sih. Heuheuheu.
Di rumah makan, tempat salatnya seringnya terbatas dan musti gantian dengan yang lainnya. Nggak begitu bebas. Apalagi itu kan tempat umum. Biasanya diburu-buru sama waktu, sama orang lain juga. Nggak nyaman banget.

Kalau di rumah sendiri, saya selalu nyediain ruangan cukup lebar bagi yang salat. Biar bisa jamaah dan tentunya lebih nyaman.

Karena poin-poin diataslah, teman-teman SMA saya selalu jadiin tempat saya sebagai jujugan buat ngadain buka bersama. Padahal saya juga nawarin ke teman-teman lain, takut kalau bosan kalau tiap tahun kesini terus. Eh ternyata pada enjoy aja sih. Hahahaha. Yasudah, manut mawon. Heuheuheu~

 Pertamakalinya buka bersama, dua kelas khusus waktu SMA. Tahun 2014

 Tahun 2016, tempat masih sama ~XD

 Bersama para pejantan kelas saya. Tahun 2016.
Menantu idaman ibumu~

 Tahun 2017, pindah tempat gegara rumah saya lagi repot-repotnya heuuu.

Tahun 2018. Bersama Geng Neroooo wqwqwq.

Dari awal ngoceh sampai postingan terakhir malah belum ngucapin selamat berpuasa wkwkwk. Dasar Andhira yah memanglaah~

Selamat menunaikan ibadah puasa, teman-teman! Semoga puasa tahun ini membawa berkah dan selalu dilancarkan hingga akhir yaaa!

Jadi, gimana cerita Ramadan kalian, gaes? Kuy cerita-cerita di komentar :D





Andhira A. Mudzalifa

You Might Also Like

4 comments

  1. Bener tuh, malah pas buka males buat makan hehe. Kenyang tiba-tiba hihi. Tahun ini aku bateisn banget buat bukber, kantong terkuras tiba-tiba hikssss. Selamat menunaikan ibadah puasa juga. Eh bdw, kalau bukber BPNblitar maulah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh sama puwooollll Mbak! Perutku tuh gampang kenyang, jadi lek pas magrib ki malah dikit makane wkwkwk. Samaaa, aku dari dulu emang batesin buber. Cari buber yang memang aku nggak asing sama orang-orangnya, plus murah meriah (kalau bisa malah gratisan WKWKWK)

      Hari Sabtu besok wajib hadir di Ruang Tuang! Gratis, dapet nasi gratis pulaa :D

      Hapus
  2. kalo saya gak mau ikutan bukber.. apalagi yang ngadain temen2 SMP, SMA, atau kuliah..

    karena apa?

    karena mereka pasti datang dengan bawa anak istri, dan bertanya : "Kapan nyusul kita nih?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang, aku merasakan apa yang kamu rasakan HUHUHUHU. Tapi ndapapa. Anggap saja cobaan waktu bulan puasa. Melatih kesabaran seorang hamba heuheuheu~

      Hapus

Silahkan berkomentar :) No SPAM and SARA ya ^^