Tips Hemat Untuk Anak Kos!

11.03.00


Diberi kesempatan untuk berkuliah selama tiga tahun di luar kota tempat tinggal saya yang sekarang, mengharuskan saya untuk menjadi anak rantau. Karena jarak kota tempat saya berkuliah sama rumah saya ini sekitar 150 km, atau kurang lebih 4 jam perjalanan.

Mau tidak mau, saya harus menjalani kehidupan menjadi anak kos. Yang ternyata, seru abis ~~XD

Salah satunya adalah, bagaimana menyiasati uang saku yang diberikan agar bisa cukup untuk sebulan.

Heuheuheu.

Sebagai awalan, setiap bulannya saya diberi uang saku sekitar kurang lebih Rp 1.500.000. Yang Rp 550.000 saya sisihkan langsung untuk bayar kos dan tanggungan WiFi. Dan sisanya, baru uang saku saya secara utuh.

Sedikit? Alhamdulillaah. Disyukuri saja :D kadang juga masih ditambahin. Tergantung kebutuhan juga, sih. Heuheuheu.

Jadi tips berhematnya giname neeech?

Woi. Sabar, Netizen. Sabar.

Yang perlu kita lakukan pertamakali adalah......

......berdoa. Agar dicukupkan rezekinya.

AAMIIN!

*Langsung digampar*

Oh okay. Mari kita kemon.

Yang pertama adalah, bawa setrika dan magic com sendiri!

Dulu waktu ngekos, saya dan sahabat saya bagi tugas. Saya bagian bawa setrika, sahabat saya bagian bawa magic com.

Ini pengiritan yang lumayan ngaruh di saya, sih.

Ngirit beberapa belas ribu rupiah buat ngelaundry. Nyuci + setrika sendiri. Plus masak nasi sendiri (kalau masak nasi, seringnya buat makan malem heheheu. Mayan ngirit banget lah).

Untuk jadwal nyuci, bisa dilakuin abis pulang kuliah/mandi sore/malem. Seminggu dua kali. Kuncinya, disiplin! Gak boleh menunda dan males ~XD
Satu hal yang saya percaya; "Semakin cucian numpuk, hasrat untuk mencuci semakin sirna."

Wkwkwkwkwk ~XD

Kalau setrika, bisa dilakuin seminggu sekali. Mending numpuk pakaian bersih daripada numpuk cucian. Heuu.

Yang kedua. Hitung secara rinci budget buat makan.

Kebanyakan budget anak kos yang paling kalap tuh di bagian makanan.

Alesannya, bosen. Pengen macem-macem. Pengen ini itu.

Tapi abis itu ngeluh karena duit tetiba menguap begitu saja.

Heu. Memanglah.....

-____-

Saya sendiri punya komitmen, sehari harus cukup Rp 20.000. Bahkan kalau bisa, kurang dari itu.

:))))

Agak gila, memang. Mengingat saya berkuliah di ibukota Jawa Timur. Tapi nyatanya bisa-bisa aja, kok! Yah, walau kadang-kadang khilaf njajan serebu lima rebu ~XD

Saya jarang banget sarapan (jangan ditiru buat yang punya maag). Seringnya bawa bekal buat makan siang di kampus.

Beli di warung deket kos. Isinya nasi + lauk tahu goreng + sayur sop/capcay . Totalnya Rp 6000- Rp 7000.

Terus buat makan malem, saya sering nanak nasi bareng sama sahabat saya.

Beli lauk di warung langganan kalau sore. Tahu + sayur, totalnya Rp 4000.

Atau kalau bosen, stok aja telur, mie, atau sosis. Atau sambel goreng kering. Atau abon.

Saya selalu stok telur 1/4kg, sosis 2 buah, mie 2 buah, plus sambel goreng kering yang saya bawa dari rumah kalau lagi pulang kampung. Jaga-jaga kalau saya sedikit bosan.

Tapi saya bersyukur, saya bukan orang yang gampang bosenan perkara makanan. Entah ini karena the power of ngirit atau gimana. Wuakakakakaka.

Terus jugaaaaaa, jangan lupa bawa botol air minum sendiri!

Beli air galon yang 10 Liter. Cukup buat 2-3 minggu. Lebih sehat dan huemat :D

Kalau njajan, ada batasannya juga. Sekitar 2000-5000an. Biasanya kan ada yang jualan makanan buat danus :p wkwkwkwk itung-itung saya ikut bantuin, lah. Heuheuheu.

Yang ketiga, perinci semua kebutuhan! Mulai dari kebutuhan mandi, kebutuhan kewanitaan, maupun kebutuhan lainnya.

Misal nih; beli pasta gigi, beli sikat gigi, beli sabun mandi, shampoo, sabun cuci baju.

Kalau saya, pake ilmu 'titen'. Jadi niteni, habisnya kira-kira kapan. Sekitar 2-3 bulanan, atau sebulan sekali. Atau berapa deh. Yang rutin sebulan sekali biasanya sabun cuci baju (yang mana saya belinya sachetan) dan juga kebutuhan wanita haid. Heheu.

Kebutuhan lainnya yang merupakan kebutuhan wajib adalah bensin! Karena saya bawa motor sendiri.

Bensin sendiri saya budgetkan sebesar Rp 10.000/minggu. Karena saya pake motor cuma buat ke kampus doang. Jarang banget kemana-mana kalau nggak darurat ~XD

Ya meski kadang lebih dari itu, sih. Tapi gak nyampe Rp 50.000/minggunya.

Umm, apalagi ya?

Woiya, ngemall!

Tips buat ngemall adalah, gausah beli apa-apa!

Heuheuheuheuheuheuehueheu.

Saya mah kalau ngemall, cuma modal Rp 3.000 buat parkir plus Rp 14.500 buat beli Pok-pok (kalau kepengen banget). Doooh ancen kebacut.

Sebelum ngemall, udah makan duluan di luar. Karena seperti yang kita tahu, makan di mall itu mihil-mihil. Membuat dompet menangyz.

Kalau takut khilaf, bisa diperinci dulu mau beli apa sebelum ngemall. Budgetnya sesuain sama barang yang kamu beli.

Nah, kalau seumpama ke mall-nya sama temen dan ngerasa sungkan karena gak beli apa-apa, let me tell you something,

"Gosah sungkan! Bilang aja udah makan/lagi puasa."

Ekekekekekekek.

Cukupin dolan seminggu sekali. Gausah sering-sering agar supaya ~XD

Terus apalagi, ya? Hmmm....

Intinya adalah, disiplin dan konsisten! Jaga komitmen yang sudah disepakati sama diri sendiri. Jangan lupa catet semua pengeluaran maupun pemasukan.

Ini emang susah, sih. Kadang masih kegoda ini itu.

Tapi kalau di awal udah tau komitmen, pasti akan lebih mudah.

"Yang paling susah adalah melawan diri sendiri dan segala keegoisannya."

Semangat!

Ei. Jangan lupa menabung~~~



Salam Sobat Ngirit nan Medit,


Andhira A. Mudzalifa

You Might Also Like

2 comments

  1. Anak kos banget, aku banget suka kegoda macem2 uehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sebenere juga sering kegoda Mbak. Tapi langsung inget lek kudu hemat, jadine langsung ngempet wkwkwkwkw.

      Hapus

Silahkan berkomentar :) No SPAM and SARA ya ^^