Makeup?

08.04.00

Usia-usia saya sekarang adalah usia dimana kebanyakan para wanitanya sudah mengenal fashion, makeup, maupun hal-hal kewanitaan lainnya.

Termasuk saya. Ehe~

Berbicara tentang makeup, saya sendiri termasuk sedikit telat buat mengenal itu semua. Awal tahun perkuliahan.

Waktu SMA, saya cuma kenal sama bedak doang. Itu aja kalau diingetin sama Ibuk buat pake bedak biar wajah segeran dikit. Lipbalm? Blassss. Gak kenal sama sekali wkwkwkwk (terus kalau inget ini rasanya jadi bersalah banget sama wajah. HAHAHAHAHA).

Memasuki dunia perkuliahan, entah kenapa saya tergerak buat kenal yang namanya make up. Pikir saya, udah waktunya. Udah gede. Biar agak kayak perempuan gitu loh ~XD

Coba-cobalah saya. Waktu itu, tahun 2014 pertama kalinya ber-make-up ria. Nyobain Lipgloss Wardah. Soalnya gak mau terlihat menor wkwk (dulu mah masih takut mau nyobain dandan. Sekarang? WKWKWKWK). Jadi waktu kuliah pakenya nambah, dari bedak doang jadi pake bedak sama lipgloss. Sebuah pencapaian seorang Andhira kenal sama make-up. Hahaha.

Setahun berjalan, kenal yang namanya Beauty Vlogger di Youtube. Akhirnya jadi kenal berbagai macam makeup, mulai dari lipstick, BB cream, foundation, eyeliner, pensil alis, eyeshadow, blush on, daaan basic make up lainnya.

Akhirnya setelah nontonin beberapa video dan praktik pake make up di kos, mulai memberanikan diri make waktu ngampus.

Respon pertama dari temen-temen adalah; KAMUH NGAPAIN?!

Wkwkwkwk, serius. Kalau gak salah, awal-awal setelah kenal make up dulu, saya pakai BB cream, concealer, moisturizer, bedak, eyeliner, pensil alis, maskara, sama lipstick. Wajah saya jadi beda, soalnya. Keliatan kaku banget pake makeupnya, terutama alis WKWKWK.

Banyak yang bilang agak gimanaaa gitu. Tapi dasar sayanya buodo amat, tetep lanjut aja. Sambil belajar pelan-pelan, nyocokin wajah saya sendiri gimana pantesnya. Yang awalnya keliatan medok, jadi yaaaa agak enak dipandang gitu lah~

Lama-lama ada beberapa temen yang tanya-tanya seputar make up, terutama tentang lipstick. Katanya, saya cocok pake lipstick yang saya pake waktu itu WKWKWK. Bahkan dulu sempet dijuluki Duta Gincu, saking seringnya gonta-ganti warna gincu (sempet punya setengah lusin, dan warnanya nude semua wkwkwk). Ya saya biasa aja sih, toh emang nyatanya gitu dan saya emang suka sama gincu ~XD

Seiring berjalannya waktu, jadi paham sama wajah sendiri dan apa make up yang dibutuhin. Dulu rasanya biasa aja pake BB cream, concealer, maskara, eyeliner tiap hari pas awal kenal makeup. Tapi sekarang baru sadar, mending pake semua itu waktu kondangan atau waktu ada momen penting aja  wkwkwk.

Btw, kenapa saya suka pake make up, entah itu sesimpel cuma pake alis gincu bedak doang maupun ketambahan pake eyeliner maskara eyeshadow waktu kondangan?

Make up membuat saya lebih percaya diri. Gak munafik, sih. Kalau gak dandan justru saya malah keliatan 'mbladhus' plus kayak gabisa ngerawat diri. Sesimpel pake gincu doang. Entah itu mau keluar bentar, pasti pake dikit gincu lah. Biar gak pucet kayak orang penyakitan.

Make up adalah salah satu cara saya buat saya menghargai diri saya sendiri. Apalagi kalau pas alis lagi bagus-bagusnya, gincu pas cocok. Duh, makin cinta deh sama diri sendiri ~XD

Make up membuat saya lebih bisa menempatkan diri. Misal, saya butuh dandan lebih kalau waktu kondangan. Pake foundation, eyeliner, maskara, eyeshadow, blush on. Kalau keluar hari hari biasa, lebih effort ke skincare. Makeup nya cuma alis sama gincu sama bedak doang :D

Kalau udah bisa make up sendiri kayak gini, jadi lebih hemat. Ada acara apapun, gak perlu nyewa MUA. Wisuda kemarin aja, saya dandan sendiri wkwkwk. Bangga akutu.

EHEHEHEHEHE

Pasti ada pro kontra tentang make up. Ada yang perlu banget, ada yang enggak. Gapapa. Setiap orang punya pandangannya sendiri-sendiri. Saling menghargai aja.

Do whatever you like with your make up, girls! Yuk, pankapan kita belajar make up bareng :D




Love,


Andhira A. Mudzalifa

You Might Also Like

1 comments

Silahkan berkomentar :) No SPAM and SARA ya ^^